Ukraina merayakan Natal pada 25 Desember untuk pertama kalinya

Natal membawa lebih dari sekedar beban spiritual bagi banyak warga Ukraina tahun ini karena negara tersebut baru memperingatinya sebagai hari libur umum pada tanggal 25 Desember dibandingkan tanggal berikutnya di Rusia.

Perubahan tersebut, yang disahkan dalam undang-undang yang ditandatangani oleh Presiden Volodymyr Zelenskyy pada bulan Juli, mencerminkan kekecewaan masyarakat Ukraina terhadap invasi Rusia yang telah berlangsung selama 22 bulan dan penegasan mereka terhadap identitas nasional.

Ukraina mayoritas beragama Kristen Ortodoks, namun kepercayaannya terbagi menjadi dua gereja, salah satunya sudah lama berafiliasi dengan Gereja Ortodoks Rusia.

Gereja Ortodoks Ukraina, yang tidak mengakui otoritas gereja Rusia dan dianggap skismatis, diberikan pengakuan penuh pada tahun 2019 oleh Patriark Ekumenis Konstantinopel, otoritas tertinggi Ortodoksi.

Gereja Ortodoks Ukraina, yang merupakan cabang dari gereja Rusia, mengumumkan pada tahun 2022 setelah dimulainya perang Rusia-Ukraina bahwa mereka memutuskan hubungan dengan Moskow dan menganggap dirinya otonom. Namun, paroki-parokinya tetap mengikuti kalender liturgi yang sama dengan gereja Rusia dan akan merayakan Natal pada 7 Januari.

Banyak warga Ukraina menyambut baik langkah merayakan Natal pada 25 Desember ini dengan antusias.

“Ini keadilan sejarah,” kata Yevhen Konyk, seorang prajurit berusia 44 tahun yang, bersama keluarganya, berpartisipasi dalam perayaan tradisional di sebuah museum terbuka di Kyiv. “Kita perlu bergerak maju tidak hanya dengan dunia tetapi juga dengan tradisi negara kita dan mengatasi sisa-sisa kekaisaran yang kita miliki.”

Di desa Kryvorivnia, ribuan jamaah, banyak yang mengenakan pakaian tradisional termasuk kemeja bersulam yang disebut vyshyvankas, memadati jalan-jalan dan berbondong-bondong menuju gereja kayu rumit yang terkenal di pemukiman tersebut.

Kryvorivnia, di pegunungan Carpathian, berjarak sekitar 500 mil barat dari garis depan, namun perang ada di pikiran para jamaah. “Orang-orang tidak hanya datang untuk menyaksikan perayaan tersebut, mereka datang untuk berdoa,” kata pendeta setempat Ivan Rybaruk, yang mengatakan 16 orang dari desa berpenduduk hanya 1.500 jiwa tewas dalam pertempuran tersebut.

“Orang-orang memahami bahwa kami hidup di sini seaman mungkin. Rudal tidak terbang ke sini, bom tidak meledak, namun kami telah kehilangan banyak orang,” kata Olha Mynykh, 27 tahun, sambil berdiri di depan rumah seorang prajurit yang dinyatakan hilang. Tentu saja mereka merasakan kegembiraan karena Natal karena tidak mungkin tidak merasakan cahaya Tuhan di hati. Namun skala perayaannya, sifat perayaannya, jelas berubah. . Ini tidak segembira dan menyenangkan seperti sebelumnya.”

Oksana Poviakel, direktur Museum Arsitektur Rakyat dan Kehidupan Ukraina Pyrohiv di Kyiv, tempat perayaan Natal berlangsung, mengatakan bahwa merayakan hari raya pada tanggal 25 adalah “faktor penting lainnya dalam identifikasi diri.”

“Kami memisahkan diri dari tetangga yang saat ini mencoba menghancurkan negara kami, yang membunuh rakyat kami, menghancurkan rumah kami, dan membakar tanah kami,” katanya.

Asia Landarenko, 63 tahun, mengatakan dia berdoa setiap hari untuk putranya, yang saat ini sedang menjalani wajib militer. “Keadaan perang mempengaruhi segalanya, termasuk suasana hati. Perayaan Natal yang sebenarnya akan terjadi setelah kemenangan, namun seiring dengan lahirnya Juruselamat, maka kemenangan kita juga akan lahir,” katanya.